Lamang Tapai

LamangTapai1_s

Sudah dua kali lebaran Idul Adha ini saya merayakan nya sendiri di Jakarta, karena sejak ayah saya pensiun dua tahun yang lalu, kedua orang tua saya memutuskan pulang kampung ke tanah kelahiran mereka di Bukit Tinggi, Sumatera Barat. Walaupun sejak mulai bekerja saya sudah tidak tinggal bersama orang tua lagi, tapi kepindahan kedua orang tua saya ke kampung sering membuat saya rindu, apalagi kalau ngomongin masakan ibu, rasanya kepingin terbang aja ke Bukit Tinggi.

Kembali ke hari raya Idul Adha, disetiap hari raya Idul Adha ibu saya mempunya tradisi selalu membuat lamang tapai. Karena rindu dengan lamang tapai buatan ibu itu makanya saya niat buat bikin lamang tapai sendiri. Buat ukuran saya yang baru belajar masak, membuat lamang tapai ini termasuk ilmu tingkat tinggi, tapi membayangkan enak nya makan lamang tapai di hari lebaran haji mengalahkan keragu-raguan saya. Seminggu sebelum lebaran Idul Adha saya udah kasak-kusuk menelpon ibu saya menanyakan bagaimana cara membuat lamang dan tapai andalan beliau. Ibu saya juga sedikit kaget dengan niat saya membuat lamang tapai, karena dulu-dulu kalau ibu saya buat lamang tapai boro-boro saya mau ikutan bikin, yang ada saya malah ngeledekin “beli di pasar senen aja mam, banyak yang jual”, agak nyesel juga sih. Tapi dengan sabar ibu saya member petunjuk bagaimana cara membuat lamang tapai yang benar. Selain bertanya kepada ibu, saya juga Tanya-tanya sama Uni Elly, temen milis NCC bagaimana membuat Lamang tapai, karena dia juga berasal dari Sumatera Barat. Dengan petunjuk dari ibu dana Uni Elly saya jadi tambah yakin untuk membuat lamang Tapai.

Untuk membuat si lamang tapai ini, hal pertama yang saya lakukan adalah mencari beras ketan itam plus ragi untuk si tapai dan beras ketan putih untuk si lamang. Ingat petunjuak Ibu “ belinya di pasar traditional aja di toko cina penjual beras, Tanya sama engkoh nya kalau mau bikin satu liter tapai ketan raginya berapa ? biasanya mereka tau dan sudah bener takarannya”. Kalau uni Elly petunjuknya “beli ketan nya jangan yang warna nya hitam banget, tapi yang agak putih, itu yang bagus untuk membuat tapai”. Semua petunjuk itu saya turuti dengan benar. Selesai dengan urusan membeli beras ketan, saya mampir ke toko peralatan masak dan ketemu sama cetakan lontong, langsung beli mau saya pake buat cetakan lamang.

Cerita soal Lamang, ada cerita menarik mengenai si lamang ini …. Alkisah, di jaman nenek-nenek kita dulu di negri yang bernama sumatra barat pada hari-hari besar keagamaan atau hari-hari yang di anggap istimewa bagi masyarakat minangkabau, hampir di setiap keluarga di sumbar dapat kita temukan menu lamang tapai ini. Biasa nya sebelum hari H, lamang di masak beramai-ramai oleh
beberapa keluarga dalam satu kampung. Lamang sendiri adalah makanan yang terbuat dari beras ketan putih di olah dengan menggunakan santan kental dan campuran garam di bungkus daun pisang dan di bakar dalam sebuah buluh bambu.

Tiga hari sebelum hari raya Idul Adha saya sudah “ber eksperimen” di dapur sibuk dengan si tapai dan lamang instan ala Febee. Proses fermentasi tapai yang membutuhkan waktu 3 hari membuat saya deg-degan, takut tapai pertama saya gagal, pasti sedih banget, udah gak lebaran sama ibu gak makan lamang tapai lagi. Tapi syukurlah tepat di malam takbiran, ketika saya membuka Tuperware tempat fermentasi si vtapai, wangi tapai sudah semerbak menyeruak dan ketika sama mencoba nyaa……berhasil..…tapai terfermentasi dengan sempurna…jadi juga deh saya lebaran…tapiii niat hati si lamang tapai saya buat sebagai pengobat rindu sama ibu, yang ada malah saya jadi bertambah-tambah rindu…..

TAPAI KETAN ITEM
Bahan :
1 liter beras ketan merah
½ bongkah ragi (saya lupa timbang ukuran ragi nya)
Cabai keriting atau cabe teropong sebagai penghantar panas pada saat proses fermentasi
3 buah cengkeh sebagai pengharum tapai

CARA MEMBUAT :
Bersihkan beras ketan lalu di aron, setelah di aron,kukus beras ketan hingga kematangan andante, yaitu tidak terlalu lembek tapi juga tdak keras. Dingin kan ketan sampai dingin merata. Hancurkan ragi hingga menjadi bubuk, tebar ragi di atas beras ketan dengan cara di ayak hingga ragi tersebar dengan merata. Simpan beras ketan yang sudah di ragi di dalam wadah kedap udara, sebelum di tutup rapat letakkan terlebih dahulu cabai dan cengkeh di atas beras ketan lalu tutup dengan daun pisang baru tutup rapat. Peram beras ketam selama kurang lebih tiga hari di tempat yang kering.
Howto Tapai_s

LAMANG
Bahan :
1 liter beras ketan Putih
Santan ½ liter dari 1 butir kelapa
3 lembar daun pandang
Garam secukupnya
Daun pisang

CARA MEMBUAT :
Bersihkan beras ketan, campur beras ketan dengan santan, masukan garam dan daun pandan lalu di aron. setelah di aron, bungkus beras ketan yang di aron dengan daun pisang, masukan kedalam cetakan lontong, lalu kukus hingga matang kurang lebih 30 menit.
Sebelum disajikan, bakar lamang yang sudah masak diatas panci Teflon hingga kecoklatan, dan lamang siap dihidangkan
Howto lamang_m



6 Responses to “Lamang Tapai”

  1. sari says:

    onde mandeee uni pebiiiiii yo bana bana lamak lamang tapai nyoooooo …..mana katanya mo kasih gueee (ngiler.com)

  2. VN says:

    Hebat Feb! Thanks resepnya, mungkin gue bisa coba bikin tape ketan hitam :D . Gue suka khawatir kalo fermentasi2. Takut jadinya beracun, hahaha!

  3. Yuli says:

    Uni,
    Boleh nambahin ya…mungkin bisa untuk eksprerimen Uni selanjutnya.
    Lebaran kemarin, Ibu saya juga bikin lemang tapi gak pakai cetakan lontong.
    Sama dgn Uni, ketan diaron dengan santan. Bedanya, Ibu saya, masak ketan dan santan dengan presto. Kemudian dibungkus dengan daun pisang muda dan luarnya dengan daun pisang biasa. Aronan ketan diletakkan melintang dari serat daun pisang. Dibentuk seperti buat lontong, tapi seukuran lemang.
    Kemudian dipresto lagi. Hasil akhir bisa dibakar diatas teflon spt yang Uni lakukan.
    Dimakan pakai tapai ketan, mantap…pakai rendang mantap juga dong…salam lemang.

  4. Febee says:

    Waaah disana ada bahan-bahan nya gak Ven ? beras ketan item sama ragi nya ?? jadi penasaran ayook buat ven…

  5. Febee says:

    Mbak yuli..
    Thanks buat masukan nya yaaa..boleh sekali2 saya coba cara Ibu Mbak Yuli. Btw, saya penasaran deh makan ketan pake rendang..belom pernah..

  6. jesie says:

    Kalau ingat Lamang Tapai, ingat jalan di Senen arah ke Salemba/Matraman, tiap sore banyak warung minang berjejer dan tak lupa Lamangnya. :)

Leave a Reply