Sate Palmerah, d/h Kimtek

Setiap bulan nya ada waktu di mana saya akan menghadiahi diri saya dengan menu masakan Kambing, sengaja saya membatasi menu kambing ini, karena saya doyan sekali dan kalau gak di batasin bisa kebablasan, malah fatal jadinya nanti. Sebenar nya agak rancu juga sih membicarakan soal per kambingan ini, ada yang bilang daging kambing itu sebenar nya lebih baik dibanding daging sapi asal pilihan daging nya dan cara pengolahan nya yang benar, tapi kalo saya cerita saya doyan makan kambing, banyak orang menggidik ngeri..hiii serem makan daging, nanti darah tinggi. Makanya saya cari tengah nya aja, jangan berlebihan.

Rumah makan sate palmerah Kim Tek sudah ada sejak tahun 1971. Kala itu masih dirintis oleh almarhum Tan Kim Tek, ayahanda Sintje Tirtadirja. Namun sepeninggal sang ayah pada tahun 1993, usaha keluarga tersebut berpindah tangan. Sebagai anak tertua dari tujuh bersaudara, Sintje diminta meneruskan usaha tersebut.  Meskipun sudah lama mengganti namanya menjadi Sate Kambing Palmerah namun para pelanggannya masih menyebutnya dengan Sate Kim Tek, dan kepindahan lokasi berjualan dari Palmerah ke tempat sekarang juga tidak menyebabkan rumah makan ini menjadi sepi.

Demikian  yang saya rasakan ketika kamis malam kemarin saya menyambangi rumah makan ini, hampir semua meja terisi.  Tidak seperti rumah makan penjual sate kambing pada umum nya yang sumpek dan penuh asap, rumah makan Kim Tek ini cukup nyaman dari gangguan asap pembakar, dengan penerangan lampu yang terang dan meja yang ber cat putih menjadikan tempat makan ini terasa resik.

Menu yang saya pesan, satu porsi Sate kambing (28.000),
sate_s

Sop kuah bening daging Campur (30.000),

Sop_s

dan satu porsi Gule Kambing (25.000).

Gule_s

Walaupun pembeli penuh, tapi saya tidak perlu menunggu lama, sop dan gulai datang bersamaan dengan sepiring sate kambing .

Sate kambing Kim Tek ini rasanya memang luar biasa enak.  Menurut keterangan pelayan nya, sate yang disajikan disini menggunakan kambing betina yang berusia sekitar satu tahun, mungkin karena itu daging sate tidak melakukan perlawanan ketika saya eksekusi, terasa empuk dengan bumbu yang gurih, tanpa bau  prengus si kambing, dan hebat nya saya tidak berjumpa dengan  potongan lemak yang biasanya menjadi “bonus” di tengah barisan si daging. Rasa bumbu kecap nya juga pas banget,seperti nya rumah makan ini memakai kecap khusus yang no branded , karena saya tidak bisa menebak merk kecap apa yang di gunakan. Sebagai pendamping menu sate, disuguhkan satu piring kecil acar yang terdiri dari irisan halus kol dan cacahan mentimun, kuah acar nya itu lohhh segeerr banget, kayanya sih kuah nya dibuat dari rebusan cabe merah segar dengan cipratan jeruk nipis dan gula, karena rasanya benar-benar segar dengan rasa kecut  yang tidak menggigit, saking enak nya saya sampai minta tambah si acar lagi.

Acar_s

Untuk sop dan gule nya juga juara banget.  Potongan daging nya gak pelit dan sama empuk nya, jadi kalau kita angkat potongan daging  nya bisa  langsung merotoli dari tulang-tulang nya, saya baru sekali ini merasakan daging kaki kambing yang lembut.  Untuk rasa kuah nya benar-benar membuat saya berdecak kagum. Mungkin saking percaya diri nya mereka  dengan rasa yang mereka racik, mereka tidak menyediakan botol sambal, kecap dan garam di meja…Rasanya Pas…

Dengan makanan se enak ini dan harga yang saya keluarkan, rasa nya saya merasa beruntung sekali malam ini. Dengan banyak nya usia sate kambing  Kim Tek ini, saya merasa rugi karena baru sekarang  nyobain nya, kemaren-kemaren kemana ajaa Feb ….. ???

Sate Palmerah KIM TEK
Jl. Arteri Klp dua no.64H
Jakarta Barat
Telp : 53678354



8 responses to “Sate Palmerah, d/h Kimtek”

  1. Rubs says:

    “daging sate tidak melakukan perlawanan ketika saya eksekusi” –> ini dia yang saya cari-cari. berangkut segera ke TKP ahh…

  2. jenz says:

    Febeeee…. ngiler bgt gw baca ini, langsung pengen maksa sopi kesono skarang juga.

  3. Febee says:

    @Rubs : ayoo cobain juga..nanti di review yah..pengen tau review versi wanderbites.com gimana 🙂

  4. Febee says:

    @Jenz : wiken aja kalo mau mampir..kayanya kalo hari biasa maceett..cobain yang kuah kacang nya deh..beneran rasa kuah sate babi seperti kata Cindih ? 🙂

  5. trims buat postingani ini, mampir juga ke blog saya ya.

  6. dedy says:

    Selain alamat, bisa di tampilkan map jg gak ? biar lebih gampang kl mo ke sono nya 🙂

  7. Febee says:

    Hmmm…nanti saran nya di pertimbangkan..tapi kalo lo mau kesana sekarang..telpon gue aja..nanti gue kasih tau ancer2 nya…deket kok sama rumah lo….tapi jangan kebanyakan yaa..nanti kolestrol lo naek lagiii 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *