Belajar Menghias Cupcake

All 

Jujur aja, awalnya saya anti banget sama yang namanya menghias kue atau cupcake yang lagi trend sekarang. Jadi, walaupun saya hobi masak atau suka mencoba hal-hal baru dalam mengolah makanan saya tetap dengan pendirian saya untuk tidak dekat-dekat dengan yang namanya kegiatan menghias kue atau cake.

Alasan pertama, saya kurang suka dengan rasa manis dari kue-kue itu karena saya penggemar berat rasa gurih. Selama ini saya memasak hanya makanan-makanan yang saya doyan, karena status saya belum berubah menjadi bakulan kue. Memasak baru sekedar hobi.Jadi saya piker buat apalah saya membuat makanan yang saya tidak doyan, iya toh ?

Alasan kedua, tangan saya itu ditakdirkan Tuhan bukan untuk membuat sesuatu menjadi indah, saya tau dirilah dengan kekurangan saya yang satu itu. Jadi, walaupun saya selalu ternganga melihat karya-karya indah temen-temen milis NCC yang sungguh spektakuler, saya tetap gak bergeming untuk mencoba.

Pendirian saya mulai goyah ketika Intan dan Alin teman-teman diskusi group BBM miss kitchen mulai mengompori dengan memamerkan hasil karya mereka yang cantik-cantik. Topik diskusi kami pun mulai beralih membicarakan soal fondant, icing sugar, edible, momma yang itu semua adalah istilah-istilah dalam dunia menghias kue. Saya kok jadi tertantang ya, masa sih gak bisa???? Boleh lah di coba dulu, gak ada salahnya. Kalau memang gak bisa ya sudah, yang penting saya sudah mencobanya, begitu piker saya.

Hal pertama yang saya lakukan untuk mendukung niat saya belajar menghias cupcake adalah dengan membeli buku cara menghias cupcake. Ada banyak buku-buku menghias cupcake di pasaran, semua menawarkan cara mudah menghias cupcake, agak membingungkan memang memilih mana yang benar-benar bagus. Untungnya mbak Peni Respati , sang maestro penghias cupcake dari milis NCC membuat buku tentang menghias cupcake berjudul 3 Jam Mahir Membuat dan Menghias Cupcake & MInicake, Syukurlah bukunya memang bagus banget buat pemula seperti saya, cara menghias cupcake yang tadinya terlihat susah jadi tampak mudah setelah membaca bukunya (tunggu ya review saya untuk buku itu).

Setelah mempelajari buku mbak Penny, saya langsung ikutan daftar kursus menghias cupcake. Sengaja saya memilih tempat kursus di NCC dengan pengajarnya Mbak Peni nya langsung, kita harus belajar dari suhu nya langsung bukan ?

Seperti yang saya ceritakan di atas tadi, saya tidak berbakat dalam hal keterampilan yang membutuhkan ketelitian tangan dan saya juga gak ada nyeni-nyeninya, padahal untuk menghias cupcake itu butuh ketelitian dan kemampuan seni. Atas dasar itu saya mengajak Ichil untuk ikutan kursus, untuk backup saya kalau di tengah kursus saya menyerah, karena saya tau dia punya bakat seni,terbukti hasil potretnya yang bagus-bagus.

Agak susah mengajak Ichil ikutan kursus, melihat kesibukan dia dan kemalasan nya yang akut. Tapi syukurlah saya berhasil membujuknya…

Bersambung ke cerita Kursus Menghias Cupcake dengan Rolled Fondant.



7 responses to “Belajar Menghias Cupcake”

  1. Alin says:

    “……..dan kemalasan nya yang akut.” -quoted

    heuheuheu…..

    *komen ga penting*

  2. yeni says:

    wowww..bagus2 kok feb…sayang ya ga bisa ikutan tempo hari..review lo makin hari makin bagus n foto ichil juga semakin kereeeennnn….boleh diajak kursus lg ya feb..semoga ada waktunya..

  3. Renytha says:

    duch mba sy tertarik banget tpi sy berada d luar kota bantu dong mba biar sy bsa usaha spti mba.. mksh

  4. chile says:

    Hi Mbak Renytha,

    Kalau mau belajar cupcake, bisa join ke milist NCC@yahoogroups.com.
    Jaminan bisa belajar banyak, karena membernya banyak yang ahli dibidang usaha kue.

    regards,
    Febee

  5. lily nio says:

    isi cerita menarik

  6. wendy says:

    Duuhhhh pengenx ikutan:’( smga ada waktu ke jkt khususx ke ncc.. Ada ga sih dijogja cabang ncc??? Duh mau bgtt

  7. rosina says:

    di bandung alamatnya dimana yah? saya mau ikut khursus

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *