Gudeg Kandjeng

Entah ya, apakah ini hanya keanehan saya seorang atau memang hal biasa bagi banyak orang?

Depan gudeg kandjeng

Sering nya jika saya makan suatu masakan, ada banyak pertanyaan terlintas dibenak saya, mulai dari bahan masakan, cara membuat, nama masakan nya, sejarah nya dan daerah asal masakan. Pertanyan- pertanyaan itu melayang di kepala…maka nya aneh kan ? Orang tinggal makan aja kok repot banget harus tau sejarah makanan nya dulu….hehhehe..tapi yah itulah ke “gila” an saya dengan masakan.

gudeg kandjeng 5

Tapi karena kegilaan itu lah saya jadi punya bahan cerita untuk dituangkan di blog ini, cerita di blog bukan hanya berkisar soal enak gak enak makanan nya saja atau harga makanan berapa dan pelayan restoran nya ramah atau enggak, terdengar sedikit membosan kan bukan? Tidak.. saya tidak membosankan seperti itu, saya juga ber cerita… karena disetiap rasa ada cerita dan setiap cerita ada rasa ….

gudeg kandjeng

Terutama masakan traditional Indonesia, karena dibalik masakan traditional Indonesia ada banyak kisah menarik, mulai dari daerah asal, letak geografis, kekayaan alam, kebiasaan penduduk nya, pengaruh budaya bahkan pengaruh agama. Semua kisah tersebut bisa kita “cicipi” dari seporsi masakan yang kita makan. Contoh nya seperti Makanan yang bernama Gudeg yang berasa dari Jogja.

Baiklah..sekarang sayang mau cerita tentang Gudeg….

Alkisah..ada sebuah kampung di Jogja yang bernama kampung Barek. Lokasi nya berada di dalam gang, tidak jauh dari kampus UGM. Kehebatan dari kampung Barek adalah ada banyak pujangga – pujangga gudeg yogya berasal dari kampung ini, sebut saja Yu Jum, Yu Narni dan Hj Ahmad, nama ketiga pujangga ini berkibar seantero Jogja. Hebat nya lagi, rata-rata gudeg dari kampung Barek ini sudah ada sejak berpuluh bahkan ratusan tahun lalu, berganti dari generasi ke generasi, mereka terus mewarisi dan mengelola kelanggengan gudeg.

 

sambal krecek gudeg kandjeng

Untuk jenis gudeg nya sendiri, jika kita menyebut gudeg yang asal nya dari sebuah kampung, hampir selalu bisa dipastikan gudeg itu jenis nya kering, bukan jenis gudeg basah. Perbedaan antara gudeg kering dan gudeg basah adalah Gudeg kering tidak memiliki kuah, rasanya lebih manis, dan warna gudeg lebih hitam. Sedangkan Gudeg basah memiliki kuah sayur tempe atau tahu. Soal rasa, hampir semuanya sama. Paling tidak, gudeg kering itu terasa lebih manis ketimbang gudeg basah karena lumeran gula jawanya lebih banyak dan cara masaknya dalam keadaan bersuhu tinggi, sehingga benar-benar kering.

Ayam opor gudeg kandjeng

Seperti yang kita ketahui bersama, bahan utama gudeg itu adalah buah nangka muda, tapi apakah ada yang tau, selain nangka muda ada bahan lain yang enak dibuat gudeg, yaitu Manggar. Manggar adalah bunga pohon kelapa yang masih muda. Bentuknya memanjang seperti sapu lidi, hanya lebih besar dan berwarna kuning kecoklatan. Cara mengolah nya, setelah dibersihkan dan direndam selama beberapa jam, manggar-manggar itu direbus agar lunak dan berasa renyah. setelah direbus baru diolah menjadi sayur gudeg. Tapi sayang, Gudeg Manggar sudah sangat jarang ditemukan saat ini, kalah pamor dibandingkan gudeg nangka.

gudeg kandjeng kendil

Satu lagi fakta menarik mengenai Gudeg, yaitu gudeg kendil. Gudeg kendil adalah gudeg kering yang dikemas dalam sebuah kendil yang terbuat dari gerabah eksotis khas Jogja, biasa nya gudeg kendil ini dijadikan buah tangan khas jogja dan sangat terkenal di seantero penjuru negeri. Menurut saya, Ide sederhana ini sangat brilian, karena gudeg merupakan masakan yang tidak tahan lama, banyak unsur santan nya, membuat gudeg harus langsung disantap begitu dihidangkan, tentu sangat repot jika dibawa untuk perjalanan jauh jika tida di kemas dengan serius. Oleh sebab itu, dengan dikemas dalam sebuah kendil yang terbuat dari gerabah, menjadikan wisatawan yang berkunjung ke Yogya dapat menikmati gudeg jogja dimana pun juga, melintasi daerah bahkan negara.

Tahu bacem gudeg kandjeng

Sambal Hijau Gudeg Kandjeng

Ternyata, ide yang sangat brilian ini pertama kali diperkenalkan oleh Bu Tjitro yang terkenal dengan gudeg Bu Tjitro, dengan serius bu Tjitro mengolah gudeg dalam kendil ini, cara nya, agar gudeg bisa tahan lama, gudeg harus diungkep dulu selama 6 hari. Kendil nya pun harus dipanasi di atas tungku. Guna menjaga kekhasan cita rasa, Bara api tungku harus menggunakan dahan dan ranting kayu yang bernama sono keeling. Biasanya Gudeg, ayam, telur, krecek dan areh dibungkus daun pisang, baru terakhir dimasukkan ke dalam kendil
Yang unik dari gudeg kendil Bu Tjitro adalah, warna coklat gudeg bukan dari daun jati melainkan gula merah, membuat rasa gudeg menjadi lebih manis.

Tapi buat saya pribadi, saya lebih suka dengan gudeg kering yang tidak terlalu manis, seperti Gudeg Bu Yani, yang jualan di Jl. K.H. Ahmad Dahlan, Kauman, Jogja.

gudeg kandjeng

Menyiapkan gudeg kandjeng

Untung nya Gudeg Bu Yani sekarang buka cabang di Jakarta dengan nama Gudeg Kandjeng, beralamat di Jl. Hang Tuah X (samping Lapangan Tenis Bulungan) Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Sebenar nya saya dan Ichil menemukan lokasi gudeg Kandjeng ini secara tidak sengaja. Ceritanya abis olah raga di Gelora Bung Karno, Senayan, perut terasa lapar. Biasanya ada tukang bakso enak yang suka mangkal di dekat Lapangan Tenis bulungan, maka Ichil langsung mengarahkan mobil nya kesana dan langsung parkir di halaman lapangan tenis nya itu, tapi ternyata bakso yang dituju sudah tutup. Di tengah ke kecewaan karena ditinggal tukang bakso, tiba-tiba kami melihat keramaian disebuah bangunan yang posisi nya dipojok area parkir yang ternyata berjualan gudeg.

gudeg kandjeng suasana

Sejak saat itu, saya menasbihkan gudeg Kandjeng ini adalah gudeg favorite saya di Jakarta. Walaupun gudeg nya gak terlalu mirip dengan gudeg Bu Yani yang di Jogja, tapi sudah memuaskan lidah saya. Gudeg kering yang tidak terlalu manis bersama dengan sambal goreng krecek, potongan tahu putih, telur pindang dan yang paling seru ada rebusan daun singkong nya ditambah dengan siraman kuah areh nya yang gurih, Juara.

gudeg kandjeng

Dekorasi restoran nya kental nuansa Jawa, pelayan nya cukup sigap dan ramah. Kalau bosan dengan menu gudeg ada banyak menu traditional Jawa lain nya yang tidak kalah enak nya seperti mangut lele/patin, nasi tumpang, garang asam, nasi liwet, asem-asem tetelan.

Dan yang mengejutkan adalah, di restoran Kandjeng ini juga tersedia bubur tumpang, menu yang sudah jarang dijumpai terutama di Jakarta.

bubur gudeg kandjeng

Bubur tumpang adalah bubur gurih dengan aroma daun salam yang biasanya bertekstur kental menggunakan santan lalu disiram dengan sambal tumpang, untuk sambal tumpang nya sendiri sangatlah unik, karena bahan utama nya adalah tempe yang sudah di diamkan beberapa waktu yang dikenal dengan nama tempe bosok.

 

Gudeg Kanjeng
(Ibu Yani Jogja)
Jl. Hang Tuah X (samping Lapangan Tenis Bulungan)
Kebayoran Baru, Jaksel
021 71594977, 94508239

****Cerita tentang gudeg saya ambil dari Buku Monggo Mampir mengudap rasa secara jogja oleh syafaruddin Murbawono.



3 responses to “Gudeg Kandjeng”

  1. irene says:

    Juara banget, Feb, postingnannya. Keren!
    Foto”nya cakep, bikin kangen gudeg sekangen-kangennya hehe 🙂

  2. Febee says:

    Thanks Ireneee….hai, kamu lagi diluar ya ? postingan cafe2 nya cakep-cakep banget….

  3. kalau di bandingkan ama gudeg Yu Djum, Yogyakarta, gimana rasanya? Foto2nya keren.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *