Nasi Goreng Guan Tjo

Sejak  kunjungan nya  ke  nasi goreng  Guan Tjo beberapa tahun yang lalu, Ichil langsung jatuh cinta dengan nasi goreng legendaris Kota Bogor ini, hampir disetiap kunjungan nya ke Bogor, menikmati nasi goreng Guan Tjo tidak terlewatkan. Nasi goreng Guan Tjo disebut legend karena memang Bapak Guan tjo sudah berjualan nasi goreng sejak tahun 1960 an. Hingga kini pembali masih bisa melihat  atraksi Bapak Guan tjo sepuh  dengan wajan besar dan  secret recipes nya menghasil kan nasi goreng  yang tersohor itu.

Guantjo Bogor

Menempati sebuah Toko di Pinggir Jalan Surya Kencana yang memang  pusat kuliner Kota hujan  menjadikan Nasi Goreng Guan Tjo cukup mudah di jumpai. Unik nya kita tidak menemukan banyak pilihan menu nasi goreng seperti di penjual nasi goreng pada umumnya, di sini hanya ada tiga pilihan menu nasi goreng, yaitu nasi goreng  Biasa tanpa telur ceplok dan petai , nasi goreng  special  yang ada telur dadar atau cepluk nya dan terakhir yang special adalah nasi goreng petai nya. Memang  nasi goreng petai  Guan tjo ini lah yang menjadi  menu andalan nya.

nasgor Pete

Nasi goreng Guan tjo “ber-aliran” nasi goreng cina yang secara penampilan tampak sederhana, tidak menggunakan banyak bumbu, tapi mengandalkan kehebatan insting tukang masak untuk menakar dan menggabungkan beberpa jenis  saus dan kecap dalam nasi goreng, pemilihan merk kecap yang tepat juga menjadi unsur penting  dan  Bapak Guan Tjo menggunakan kecap asin merk Zebra  buatan Bogor dalam campuran nasi goreng nya. Kelebihan lain nya dari nasi goreng Guan Tjo ini adalah nasi goreng nya tidak berminyak. Si petai sendiri tampil meriah dengan potongan-potongan kecil yang memudahkan dalam setiap lahapan. Menurut saya, menikmati nasi goreng Guan tjo ini harus dengan keterlibatan si petai nya yang segar ini, karena sensasi rasa yang di timbulkan akan sangat ber beda, boleh dibilang inilah yang menjadi candu nya .

Di tempat yang sama dengan nasi goreng Guang tjo, kita juga dapat mencoba sate sapi Pak Oo  dan bubur ketan hitam kacang hijau.  Sate sapi Pak Oo menurut saya sangat unik, karna yang dibuat sate bukan hanya daging sapi nya saja tapi ada hati, ginjal dan sumsum. Favorite saya adalah sate sum-sum nya. Sayang saya belum berhasil mencoba bubur nya karena perut saya sudah terlanjur kenyang setelah makan nasi goreng nya.

sate  sapi Pak o'o

Nasi goreng Guang Tjo membuka cabang di Jalan Pajajaran, tapi untuk rasa katanya lebih enak yang di tempat asli nya di Jalan surya kencana ini, karna dimasak langsung oleh si empunya resep.  Tapi dengan adanya cabang  Pajajaran ini, tidak membuat kita mengantri  lama untuk dapat menikmati nasi goreng Guang Tjo.

Kembali ke Ichil, sampai sekarang saya masih heran apa yang membuat dia ke sengsem dengan nasi goreng Guang Tjo ini, karna dia tidak pemakan petai. Mungkin  unsur  sejuk  nya  kota Bogor  jawaban nya ? atau aura klasik dari Jalan Surya kencana  ?  yang pasti nasi goreng racikan Bapak Guan Tjo bisa membuatnya untuk datang ke kota Bogor hanya untuk menikmati sepiring nasi goreng saja.

 

Nasi Goreng Guang Tjo

Jl. Suryakencana No.199, Surya Kencana

Bogor



4 responses to “Nasi Goreng Guan Tjo”

  1. nasi goreng petai Guan tjo nya kayak nya yg pertama bakal saya coba. hahaha 😀

  2. Febee says:

    Iyaa Mbaak…silahkan di coba..rasanya ngangenin loh..

  3. smallbubbles says:

    Wah, kangen banget sama nasi goreng Guan tjo. Saya dari Bogor, sudah bertahun2 nggak pulang. Baca artikel ini jadi semakin kangen sama Bogor dan kulinernya. Blognya bagus & informatif! Salam kenal ya.

  4. Agus Candra says:

    jika sempet bertandang ke jakarta, ada nasi goreng ayam ala kampung di jl. H Nawi Jakarta Selatan, namanya Nasi goreng Hendro…boleh diadu dengan racikan beliau…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *