Mie Aceh

Mie Aceh

Memang sudah kodrat nya seorang wanita ingin terlihat langsing. Bahkan banyak wanita di dunia ini ter-obsesi untuk tampil langsing, bener kaan hai para ladies ? Sebagai seorang wanita saya ingin juga terlihat langsing, tapi apa daya keinginan dengan hobi gak nyambung, jadi ya gitu deh, bentuk badan saya menyiratkan bagaimana saya benar-benar menjalan kan hobi saya dengan sangat bahagia nya..

Selain hobi masak, saya saneng banget makan. Acara icip-icip ke tempat makan menjadi kegiatan yang saya sempat-sempat kan diantara kegiatan saya lain nya. Tapi ya itu tadi, kalo lagi acara icip-icip, kadang  sedikit rasa bersalah datang menyergap, hayooo nanti gendut lhoo. Jadi lah  kalau ke rumah makan, saya pesen makanan di pirit-pirit istilah jawa nya, maksud nya kaya gini, niat awal gak mau pake nasi, mau sayuran sama lauk nya aja, tapi waktu menu yang di pesan datang kok rasa nya gak enak yah kalau gak pake nasi, ya udah pesan nasi nya setengah ya deh Bang, nasi setengah udah abis kok perut masih “geli-geli”, pesen setengah lagi deh bang, ujung- ujung nya yaaah tetap makan dengan menu lengkap : nasi + Sayuran + lauk lengkap.

Menurut teori, salah satu cara anti gemuk adalah jangan makan malam. Niat saya sih juga begitu mau nya. “Malem ini makan yang ringan-ringan aja deh biar gak kekenyangan waktu mau bobok, pesen satu menu aja deh” pikir saya. Lirik kanan kiri kok menu-menu meja tetangga menggoda sekali yah (rumput tetangga biasanya lebih hijau kan ? ),  akhirnya yang niat nya mau pesen menu minimalis ujung-ujung nya menu lengkap juga yang terpesan. Ada yang punya pengalaman yang sama dengan saya gak sih ?? hihihihihi

Kalau pengalaman  saya yang satu ini, kayanya saya tidak lagi menyalahkan hobi deh, tapi saya harus mengakui kalau saya memang gembul….bul….bul…bul, pernah saya makan disebuah restoran aceh di kota Bogor, menurut orang rumah masakan aceh nya enak. Saya dan Ichil  menyambangi rumah makan aceh tersebut, di buku menu hanya ada tiga jenis masakan, yaitu mie rebus, mie goreng dan nasi goreng dengan label aceh di belakang nya. Awal nya masing-masing dari kami memesan dua menu yang berbeda supaya bisa saling cicip. Dan ternyata benar, rasa kedua mie aceh nya patut di banggakan, sehingga  kami jadi penasaran dengan satu menu lagi yang masih ada yaitu nasi goreng, akhirnya dengan malu-malu saya memesan juga menu terakhir itu disertai dengan tatapan aneh si ibu pemilik warung dan pertayaan nya yang menohok “nasi goreng nya juga dimakan disini mbak??”

Yah begitu deh, Cita-cita punya badan langsing sih tetap ada, dan terus menjadi resolusi saya di setiap awal tahun. Tapi kalau membaca cerita saya di atas kok rasa nya hal itu mustahil yah ?? ha ha ha tapi yang pasti saya selalu mensyukuri semua yang saya miliki.

Ngomongin soal mie aceh, saya jadi kepingin makan mie aceh. Dari pada jauh-jauh ke restoran aceh, sebaik nya kita bikin sendiri aja yook, bahan-bahan nya gampang kok, tapi memang  mie satu ini penuh dengan rempah-rempah khas Sumatra, tapi semua rempah-rempah tersebut cukup mudah di temukan di pasar traditional maupun di supermarket yang ada. Dan rasanya cocok sekali di makan di musim hujan seperti sekarang…Ayooo kita mulai masak…..*resep di ambil dari sebuah website masak.

Mie Aceh

400 gr mie basah/kuning.
750 ml kaldu sapi.
150 gr udang basah, bersihkan, buang kulitnya.
150 gr daging kambing/sapi, potong dadu.
1 buah tomat, potong dadu.
4 siung bawang putih, iris tipis.
3 siung bawang merah, iris tipis.
60 gr tauge, siangi, buang buntutnya.
100 gr kol, iris tipis.
1 sdt cuka.
2 sdm kecap manis.
1 batang daun bawang, iris halus.
1 sdm seledri, iris halus.
2 sdt garam.
3 sdm minyak goreng.

Bumbu halus
5 buah bawang merah.
3 siung bawang putih.
4 buah cabai merah, buang bijinya.
½ sdm bubuk kunyit.
4 butir kapulaga.
1 sdt jinten, sangrai.
1 sdt lada butir.
Pelengkap
Emping goreng.
Acar mentimun.

Cara membuat Mie Aceh

1. Tumis bawang merah iris, bawang putih iris dan bumbu halus hingga harum. Masukkan daging, aduk dan masak hingga daging berubah warna. Lalu tambahkan udang dan tomat, aduk rata.
2. Masukkan kaldu, seledri, daun bawang, garam dan cuka. Masak hingga daging matang dan air berkurang sambil sesekali diaduk.

3. Masukkan kol dan tauge, aduk rata. Kemudian tambahkan mi dan kecap manis. Aduk hingga semua bahan tercampur rata dan matang. Angkat.

4. Sajikan panas-panas dengan acar mentimun dan emping goreng.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *